| AHLAN WASAHLAN WA MARHABAN BIK ! Sangat Setia of Fya Pelangi | +Follow | Dashboard |
HOME TUTORIAL & FREEBIES NOVEL ORDER


BREAKING NEWS !

Motivasi Kepimpinan: Virus Terapi Diri



Virus adalah sejenis wabak atau jangkitan yang membahayakan sehingga berpontensi membawa maut. Virus sifatnya yang tidak mampu dilihat dengan mata kasar adalah punca mengapa ia agak sukar diubati. Ada juga yang berpendapat bahawa virus juga seperti bakteria yang mempunyai kategori baik dan jahat. Namun, virus yang ingin dihujahkan dalam penulisan pena motivasi ini adalah lebih cenderung kepada kemahuan dan kehendak diri sendiri yang barangkali negatif bagi sesetengah pihak.

Terapi diri bermaksud satu cara yang selesa yang digunakan sebagai rawatan atau servis layanan untuk diri sendiri yang sering disajikan di spa atau pusat kesihatan. Selalunya, terapi diri sebegini juga pastinya berbayar. Maka, apabila digabungkan kedua-dua konsep ini akan menjadi ‘Virus Terapi Diri’ di mana akan membahaskan kemahuan dan kehendak yang barangkali positif atau negatif untuk dijadikan sebagai ganjaran kepada diri sendiri setelah berjaya menyelesaikan sesuatu perkara.

Seringkali berlaku dalam kehidupan seharian, kita akan mendapat tugasan yang perlu disiapkan dalam tempoh masa yang tertentu. Padahal jadual seharian kita juga sememangnya sudah padat dengan rehat dan hobi yang hendak dilakukan. Maka, sebagai ‘terapi diri’, kita sewajarkan menetapkan niat untuk menghadiahkan atau mengupah diri sendiri setelah berjaya melangsaikan tugasan tersebut agar diri kita lebih bersemangat untuk melakukannya. Sebagai contoh, kita mahu menonton perlawanan bola sepak eropah yang akan ditayangkan pada lewat pagi nanti. Maka, pujuklah diri sendiri agar menyiapkan tugasan terlebih dahulu sebelum mengizinkan diri sendiri untuk menonton perlawanan tersebut. Demikianlah definisi ‘virus’ yang ingin diketengahkan kerana biarpun ia adalah sebagai ganjaran, sedikit sebanyak akan mengganggu prestasi harian kita kerana tidak tidur dalam tempoh waktu yang sesuai.



Seterusnya, menerima tugasan sebagai cabaran kehidupan. Kadang-kala, dalam dunia kerjaya, tidak mustahil kita akan menerima tugasan yang kita sendiri merasakan tidak mampu melakukannya kerana terhad ilmu dan masa. Maka, sahutlah cabaran itu dan positifkan diri untuk menyiapkan tugasan tersebut dengan baik. Pujuklah diri sendiri kerana dengan melakukan tugasan yang agak baru untuk diri kita juga akan mendapat ilmu pengetahuan secara tidak langsung dan boleh dijadikan sebagai ‘terapi diri’ biarpun pada asalnya ‘virus’ telah menyelubungi diri kita yang tidak rela untuk melakukan. Ilmu pengetahuan sememangnya adalah harta yang tidak akan luput malah mampu hak milik keturunan kita.


‘Virus Terapi Diri’ ini juga tidak hanya fokus kepada bidang kerjaya. Ia juga boleh dijadikan dalam kehidupan seharian sebagai hamba Allah. Selalunya, apabila kita terlalu sibuk akan hal dunia, kita akan terlupa bahawa hal dunia yang kita sibukkan itu adalah sementara. Manakala, kehidupan akhirat itu adalah selamanya. Namun, persediaan untuk akhirat yang selamanya itu lebih kecil berbanding hal dunia yang bersifat sementara. Maka, tidak salah juga kita ‘terapi diri’ dengan membaca Al-Quran mengikut kemampuan dan mengamalkan solat sunat ketika rehat semasa bekerja. Seharusnya, ‘virus’ yang terlalu sibuk akan urusan dunia itu diketepikan buat sementara sambal menguruskan urusan akhirat.

Sebagai kesimpulan, dalam menguruskan ‘Virus Terapi Diri’ ini, kita hendaklah tegas dalam melakukannya. Ini adalah kerana jika kita melakukannya sambil lewa, hasilnya pasti akan mengalami kecacatan dari perancangan awal. Oleh itu, sikap bersungguh-sungguh tidak boleh ditinggalkan dalam setiap perkara yang kita lakukan.

Hasil Nukilan: Fya Pelangi, 2015



Yang Mana Lebih Baik: Louis van Gaal atau David Moyes

Assalamualaikum;

Post pertama 2015. Sudah berhabuk teratak ini dibuatnya. Wuwuwu.

Baiklah. Kat sini nak review sedikit pasal Manager Manchester United (MU). Setelah Sir Alex Ferguson (SAF) pencen, beliau telah memilih David Moyes (DM) sebagai ganti. Namun, setelah diambil alih DM, beliau hanya mampu meletakkan Manchester United di tangga ke 7 Liga. Secara peribadi, rekod tersebut agak teruk dan mengecewakan. Rata-rata peminat juga agak marah akan sistem taktikal dan pengurusan DM.



Setelah masuk musim baru, MU telah tandatangan kontrak dengan pengurus baru iaitu Louis van Gaal (LVG). Siapa sahajalah yang tidak kenal akan beliau setelah berjaya meletakkan pasukan Belanda di tempat ketiga pada World Cup di Brazil tahun lepas. LVG juga pernah memegang kelab-kelab besar sebelum ini seperti Bayern Munich dan Barcelona serta meletakkan kelab tersebut di tangga teratas.



Secara logik akalnya, memang jelas LVG mungkin agak lebih pengalamannya dalam menguruskan sesebuah pasukan berbanding DM. Namun, sudah setengah musim kali ini, apakah impak yang berjaya LVG lakukan? Setelah berbelanja jumlah yang agak besar, MU hanya mampu ditangga keempat serta diikuti rapat oleh Arsenal di tangga kelima. Adakah itu yang peminat mahukan?

Berbanding DM, beliau tidak berpeluang untuk berbelanja besar seperti LVG. Maknanya, hasil yang mampu LVG lakukan sebenarnya seakan-akan sama dengan DM. Maka, adakah wajar untuk memecat LVG pula?



Baru-baru ini, pemain yang agak 'fresh' dalam dunia Barclays Premier League (BPL) iaitu Radamel Falcao (RF) bejersi 9, dibeli secara 'loan' dengan nilai yang tinggi. Namun hasilnya tidak segempak nilai yang dibeli. Sedangkan, Maouranne Fellaini (MF) juga begitu semasa awal kemasukkan beliau. Juga dibeli dengan nilai yang tinggi. Maka, apakah bezanya LVG dengan semasa zaman pengurusan DM dulu? Tetapi, sekarang MF sangat memberi impak kepada pasukan. Sebagai peminat MU, saya juga berasa sangat kagum dengan MF musim ini.



Bagi saya, tiada yang salah antara mereka berdua. Malah, juga tidak adil jika salah seorang dikatakan hebat. Cuma, secara peribadi, saya agak kagum dengan pendirian LVG. Beliau yang tegas dengan keputusannya, bijak, teratur, berani mengambil risiko adalah sikap yang sangat patut dicontohi. Contoh risiko besar yang diambil beliau adalah mengurus pasukan besar BPL. Padahal, beliau tidak pernah terlibat dalam BPL. Beliau membuat keputusan untuk menjual pemain berusia dan tidak kurang pengalamannya sepeti Nemanja Vidic, Patrice Evra dan Javier Hernandez. Kemudian, membeli pula pemain muda seperti Luke Shaw, Ander Herrera, Marcos Rojo dan Daley Blind kerana matlamatnya ingin membentuk pasukan muda dan supaya kelab ini utuh dengan lebih lama. Tabik!



Maka, adalah sangat tidak wajar untuk memecat sekali lagi pengurus MU. Lebih baik kita sebagai peminat, berikan sokongan dan masa kepada LVG serta pemain-pemain yang baru memasuki kelab terutamanya si Tigre, RF. Jika kita terus mengecam agak pengurus ditukar lagi, maka sampai ke penghujung pun MU takkan ungguli tangga teratas liga. Kebarangkalian untuk MU berada di tempat pertama liga agak tipis. Namun, setidak-tidaknya MU boleh cuba untuk berada di tangga 4 teratas agar boleh memasuki Liga Juara (UCL) musim depan. Apa yang penting, MU kena menang dan terus menang untuk terus menambahkan 3 mata pada setiap perlawanan.

Walaupun terasa seperti agak simpati dengan nasib DM, namun perjalanan sebagai pengurus patut diteruskan. DM juga telah memegang kelab sebagai pengurus sekarang. Tahniah!


posted from Bloggeroid

Instagrammers: Giveaway by Fya Pelangi Shopping Centre

Assalamualaikum;



Alhamdulillah. Sambutan yang agak menggalakkan! Baru semalam launchhh. Gitttew. Haha. Masa memula nak buat, rasa tak yakin. Yelah. Akaun insta yang masih mentah, masih baru, kurang pengalaman... Rasa macam, sape lah yang nak join, kan? Tapi, unexpected. Alhamdulillah sangat. Harini je dah 150++ hashtag #GiveawayFyaPelangiShoppingCentre... Akan tergamam jugaaa... Hihi.



Terima kasih yang menyokong. Semoga Allah membalas jasa kalian semua :) Yang mana berkelapangan, marilah join sama. Sah sehingga 30 Disember atau mungkin lebih awal. Jom lahhh sekali yeee :)



Meh lah singgah sekali. Memacam dijualnya. Masih mentah dan sedia menerima sebarang teguran serta tunjuk ajar :)

Happy Holiday Guys! Do pray for our mangsa banjir too :(

posted from Bloggeroid

ShareThis